10+10 Nasehat Untuk Pemberi dan Penerima Nasehat

Rasulullah shallahu ‘alaihi wasallam bersabda (yang artinya): Agama adalah nasehat! Kamipun (para sahabat) bertanya: (Nasehat) untuk / bagi siapa ya Rasulallah? Beliau menjawab: (Nasehat) untuk (beriman kepada) Allah, kitab-Nya, dan Rasul-Nya, serta juga (nasehat) bagi para pemimpin muslimin serta seluruh ummat Islam (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Nasehat menasehati, dengan demikian, adalah salah satu syarat dan pilar utama bagi eksis, terlaksana, dan tegaknya ajaran agama di dalam kehidupan. Sekaligus, ia juga merupakan salah satu faktor penentu utama bagi “hidup” dan “mati”-nya sebuah bangsa, masyarakat dan komunitas. Sehingga, jika sunnah dan budaya saling menasehati ini hidup di tengah-tengah masyarakat atau komunitas tertentu, maka berarti masyarakat atau komunitas itu “hidup”. Dan sebaliknya, bila budaya tersebut mati, berarti masyarakat atau komunitaspun telah “mati”.

Selanjutnya, sebesar apa kesiapan seseorang dalam menyambut, menerima dan merespons positif setiap nasehat baik, sebegitulah kadar kebesaran jiwa dan tingkat ketinggian imannya ditentukan. Juga seistiqamah apa ia dalam semangat berbagi nasehat dan komitmen menghidupkan budaya saling menasehati, sebesar dan setinggi itu pulalah keistiqamahan iman dan islamnya dibuktikan.

Namun dalam praktek, aplikasi dan implementasinya di lapangan kehidupan riil, masalah nasehat menasehati dan dinasehati ini tidaklah segampang dan sesederhana teorinya. Banyak hal dan faktor yang bisa memelencengkan pelaksanaan syariah agung ini dari relnya, atau mengeluarkannya dari bingkai syar’inya. Sebagaimana tak sedikit pula faktor dan kondisi yang bisa mempengaruhi seseorang sampai membuatnya begitu sulit untuk menerima nasehat baik dan positif dari pemberi dan penyampainya.

Maka, berikut ini diringkaskan butir-butir nasehat pengingat, dimana sebagiannya tertuju kepada para pemberi dan penyampai nasehat. Sedangkan sebagian yang lain lagi terarahkan untuk pihak obyek penerima nasehat. Semoga manfaat.

10 Nasehat Untuk Pemberi Nasehat

1.    Pahamilah benar bahwa, nasehat menasehati adalah bagian utama dari syariah Islam, yang tentu saja – seperti syariah-syariah Islam yang lain – memiliki syarat, rukun, aturan, kaedah, rambu-rambu, dan semacamnya, yang harus dijaga, diikuti dan ditaati. Sehingga janganlah pernah berfikir dan bersikap asal menasehati begitu saja. Karena di dalam syariah Islam tidak ada yang serba asal atau apalagi asal-asalan! Begitu pula janganlah berprinsip atau berdalil dengan sekadar “pokoknya”!

2.    Selain kaidah dan rambu-rambu, aspek efektif tidaknya sebuah nasehat bagi tercapainya tujuan dan target darinya, yakni perubahan dan perbaikan, wajib pula menjadi fokus perhatian dan pertimbangan utama. Dan faktor siapa yang menasehati, siapa yang dinasehati, dalam kondisi dan situasi serta dengan cara dan sarana apa nasehat diberikan, semua itu sangat mempengaruhi dan menentukan hasil, pengaruh dan dampak dari setiap nasehat yang diberikan. Dimana jika sebagian saja diantara faktor-faktor tersebut terabaikan, maka akibatnya nasehat justru menjadi kontra produktif, apalagi jika semuanya.

3.    Perhatikan, hati-hati dan waspadalah, jangan sampai ajaran nasehat menasehati yang suci, mulia, agung dan sekaligus indah, justru berbalik menjadi ajang ghibah, namimah dan bahkan fitnah, atau sebagai media hujatan, olok-olokan, perendahan, pencari-carian dan pembeberan kesalahan, dan lain-lain.

4.    Jangan syaratkan bahwa, engkau sendirilah yang harus secara langsung memberikan dan meyampaikan nasehat kepada obyek ternasehati. Melainkan jadikanlah tujuan dan kepentingan utamamu adalah tersampaikannya nasehat kepada yang bersangkutan dan efektifnya ia dalam memenuhi target perubahan dan perbaikan yang diharapkan, siapapun pemberi dan penyampainya. Karena seperti yang telah disebutkan di muka bahwa, salah satu faktor penting bagi efektifnya sebuah nasehat, adalah siapa yang menasehati dipadu dengan siapa yang dinasehati. Dimana dituntut adanya semacam kecocokan, kesesuaian dan ketepatan tertentu antar keduanya. Misalnya A lebih cocok dan lebih sesuai jika dinasehati oleh D atau E, dan bukan oleh B ataupun C. Begitu pula F misalnya yang justru lebih tepat jika penasehatnya adalah X, Y atau Z, dan bukan G, H, I ataupun yang lainnya lagi. Demikian seterusnya.

5.    Berikanlah nasehat dengan ikhlas, jujur dan benar-benar tulus ingin agar yang dinasehati menyambut dan menerimanya dengan baik, serta bagaimana nasehat bisa memenuhi sasarannya dalam mewujudkan perubahan yang diinginkan. Dan jangan sekali-kali menyampaikan nasehat dengan motivasi sekadar pelampiasan atau pemuasan diri!

6.    Nasehatilah orang lain dengan bahasa dan cara yang dengannya engkau yakin atau harap bahwa, ia akan menyambut, menerima dan meresponsnya secara baik dan positif.

7.    Janganlah menasehati orang dengan bahasa dan cara yang dengannya engkau sendiri yakin atau menduga kuat bahwa, ia justru akan menolaknya atau enggan menerimanya.

8.    Janganlah menasehati dan mengingatkan orang dengan bahasa dan cara, dimana engkau sendiri tidak suka dan tidak ingin andai dinasehati dan diingatkan dengan bahasa dan cara serupa. Jadi setiap kali hendak menasehati dan mengingatkan orang lain, asumsikan bahwa, engkaulah yang berada di posisinya sebagai obyek penerima nasehat dan ia berada di posisimu menjadi subyek pemberi nasehat. Lalu bayangkanlah bentuk dan cara nasehat seperti apa yang engkau ingini, sukai dan harapkan darinya?

9.    Niatkanlah setiap nasehatmu adalah tertuju pertama kali kepada dirimu sendiri sebelum orang lain. Hal itu didorong dan didasari oleh kesadaran yang baik bahwa, engkau tetaplah orang yang lebih membutuhkan nasehatmu sendiri daripada orang yang engkau nasehati. Disamping karena sikap seperti itu akan menjadi salah satu faktor penentu, pengarah dan pengontrol penting, dalam bentuk dan dengan cara apa nasehat sebaiknya engkau berikan dan sampaikan.

10.    Berbaik sangkalah selalu terhadap setiap  obyek penerima nasehat, siapapun orangnya dan apapun respons yang ditunjukkannya. Kalaupun tampak olehmu bahwa, ia bersikap menolak atau enggan menerima, maka katakanlah dalam hati: boleh jadi ia justru sedang berfikir keras sambil menata dan mempersiapkan hati, bagaimana cara mengikuti nasehat yang diterimanya itu. Hanya saja ia malu mengatakannya. Maka penting pula diingatkan disini, agar jangan pernah seorang pemberi nasehat mensyaratkan nasehatnya harus diterima, diikuti dan dilaksanakan secara serta merta atau seketika itu juga. Karena hal itu justru tidak sesuai kaedah. Sebab umumnya orang butuh waktu untuk bisa menangkap, mencerna, memahami, lalu melaksanakan secara bertahap setiap nasehat pengingat yang diterimanya.

10 Nasehat Untuk Penerima Nasehat

1.    Yakinkan diri bahwa, engkau adalah makhluk lemah yang banyak lupa dan salah. Sehingga karenanya, senantiasa membutuhkan nasehat pengingat dari orang lain, siapapun dia, dan apapun status serta kapasitas orang lain itu.

2.    Husnudzanlah kepada setiap pemberi nasehat, siapapun dia dan apapun caranya, bahwa, ia adalah sosok yang “dikirim” oleh Allah kepadamu, demi kebaikan dan kemaslatan dirimu. Sebagaimana Allah seringkali mengirimkan berbagai bentuk ujian, cobaan, musibah, bencana dan semacamnya, agar hamba-hamba-Nya yang disayangi-Nya mau segera sadar, kembali dan memperbaiki diri.

3.    Latih, biasakan dan sabarkan diri agar bisa menerima setiap nasehat baik, dari siapapun dan dengan cara apapun ia disampaikan, termasuk dengan cara yang paling tidak mengenakkan sekalipun.

4.    Jangan pilih-pilih, jangan membatasi dan jangan mengurung diri dengan hanya mau menerima nasehat dari orang-orang yang engkau sukai dan ingini saja, jika tidak hendak merugi sendiri. Karena belum tentu orang yang engkau sukai dan ingini itu mau atau mampu menasehatimu, di saat yang engkau butuhkan dan harapkan.

5.    Janganlah pernah mensyaratkan hanya mau menerima nasehat dari orang-orang tertentu saja atau dengan cara-cara tertentu saja. Karena umumnya masing-masing orang memiliki metode, cara dan gayanya sendiri dalam menyampaikan nasehat.

6.    Jangan pernah sekali-kali mensyaratkan hanya mau menerima nasehat pengingat dari orang yang sempurna tanpa cacat. Karena orang seperti itu tidak akan pernah engkau jumpai, di ujung dunia manapun. Itu berarti engkau tidak akan mendapatkan orang yang menasehatimu. Dan, ujung-ujungnya, engkaulah yang akan merugi sendiri.

7.    Janganlah melihat siapa yang menasehati. Tapi lihat dan perhatikanlah apa yang dinasehatkannya.

8.    Biasakan dan istiqamahkan diri untuk senantiasa berbaik sangka terhadap setiap pemberi nasehat, siapapun orangnya dan bagaimanapun cara yang digunakannya. Sehingga saat ada yang menasehatimu dengan cara dan bahasa yang tidak hikmah misalnya, maka katakanlah dalam hati: sebenarnya niatnya tulus dan semangatnya baik serta terpuji, hanya saja mungkin karena belum tahu sehingga salah dalam cara dan kata!

9.    Jika ada yang menasehati dan mengingatkanmu dengan cara yang tidak bijak atau kurang hikmah, maka janganlah membalasnya dengan sikap yang tidak bijak dan kurang hikmah pula. Misalnya dengan menolak mentah-mentah nasehatnya, lalu balik menasehatinya dengan cara yang tidak lebih bijak dan tidak lebih hikmah. Melainkan terima dan syukurilah esensi nasehatnya, lalu nasehati dan ingatkanlah ia agar lebih baik, lebih bijak dan lebih hikmah dalam memberikan serta menyampaikan nasehat kepada siapapun.

10.     Saat mendapatkan nasehat pengingat dari seseorang, janganlah berfikir dan bertanya: apakah ia sendiri telah melaksanakan isi nasehatnya itu. Disamping hal itu memang tidak disyaratkan, juga karena sikap seperti itu biasanya akan menghalangi seseorang untuk bisa mengambil manfaat dari setiap nasehat kepadanya.

Leave a comment

Filed under Dakwah, Tazkiyah dan Akhlak

Berbagi Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s