Hidup Itu Memilih

Hidup di dunia ini dengan berbagai aspeknya selalu menghadirkan pilihan-pilhan. Dan semua kita yang masih hidup harus dan pasti memilih diantara pilihan-pilihan yang tersedia. Tidak mungkin tidak. Perbedaannya mungkin hanya apakah sebuah pilihan diambil dengan penuh kesadaran, kesengajaan, pemahaman, pertimbangan, perhitungan, dan pertanggungan jawab, ataukah tidak. Bahkan termasuk  sikap tidak memilih itu sendiri sebenarnya juga sebuah pilihan.

Dan kualitas diri seseorang itu ditentukan antara lain oleh sikap dan caranya dalam menentukan pilihan-pilihan dalam hidupnya,  serta kemampuannya dalam mempertanggung jawabkan setiap pilihan yang diambilnya.

Dan setiap pilihan dalam hidup pasti ada konsekuensi dan resikonya. Maka biasakanlah diri agar selalu memilih secara sadar, sengaja dan bertanggung jawab. Lebih-lebih karena setiap pilihan juga pasti akan ditanya tentangnya dan diminta pertanggungan jawabnya. Maka janganlah pernah tidak peduli dalam memilih apa saja dan siapa saja.

Oleh karena itu, kesiapan yang baik dalam memenuhi konskuensi setiap pilihan, dan kekuatan yang memadai dalam  mengantisipasi resiko-resikonya , tak jarang justru jauh lebih penting daripada bentuk dan pilihannya itu sendiri. Maka orang lemah adalah orang yang memilih dengan tanpa mengantisipasi konsekuensi dan resiko pilihannya. Dan lebih lemah lagi, adalah yang bahkan tidak memikirkan dan memperhitungkannya sama sekali.

Lalu, disamping pertimbangan akan resiko dan konskuensi, nilai sebuah pilihan tentu utamanya juga sangat ditentukan oleh dasar dan standar yang dipakai oleh setiap pemilih dalam menentukan pilihan. Sehingga kontras dan ekstremnya perbedaan pilihan atau penilaian terhadapnya antar berbagai pihak, seringkali karena perbedaan dasar dan standar yang dipakai oleh masing-masing. Maka agar adil dan tidak salah, sebelum menilai pilihan seseorang atau suatu kelompok dalam hal-hal opsional tertentu, sangatlah penting sekali bila kita terlebih dulu mengetahui dan memahami dasar serta standar yang dipakainya secara baik dan proporsional.

Dan jika dilihat dari sifat, dasar dan standar yang dipakai, maka akan didapati bahwa, ada dua jenis atau kategori pilihan. Yaitu jenis dan kategiri pilihan dengan dasar dan standar idealistis, serta jenis dan kategiri pilihan dengan dasar pertimbangan realistis. Dan sikap terbaik dan terideal adalah yang selalu berupaya menentukan pilihan dengan cara  memadukan antar keduanya.  Namun masalahnya, akan selalu ada saja sikap-sikap  ekstrem dan kontradiktif. Dimana ada yang terlalu idealistis sampai tidak mau mengakui adanya pilihan dengan dasar pertimbangan  realstis. Sementara yang lain realistis secara berlebihan, sehingga tampak atau minimal terkesan abai terhadap kaedah-kaedah dasar dan prinsip-prinsip standar idealstis. Maka akan sangat kontras sekali hasilnya, kala pilihan dengan dasar pertimbangan realistis misalnya, dinilai dengan standar dan parameter idealistis murni. Sebagaimana begitu pula sebaliknya, pilihan-pilihan dengan standar dan parameter idealistis, tidak akan bisa dan mampu dipahami dengan baik dan benar serta proporsional oleh yang hanya berorientasi dan berpola pikir realistis semata.

Selanjutnya merupakan salah satu realita dan fakta yang tak terpungkiri bahwa, mayoritas pilihan dalam berbagai aspek dan masalah kehidupan saat ini adalah merupakan pilihan-pilihan realistis. Karena memang hampir-hampir tidak ada pilihan di bidang apapun yang dasar dan landasannya idealistis murni.  Maka umumnya sangat dilematis sekaligus controversial sekali.

Memang kaidah normatif yang mengikat setiap muslim dan muslimah dalam hidup ini bahwa, dalam menentukan atau menilai setiap pilihan apapun, semestinya ia selalu mengacu pada standar dan parameter idealistis, untuk memperoleh pilihan yang ideal pula. Namun betapa sulitnya mendapatkan pilihan ideal itu di dalam realita kehidupan seperti sekarang ini, dimana mayoritas aspeknya telah demikian jauh atau terjauhkan dari standar komitmen, kontrol dan arahan syar’i.

Sehingga hampir-hampir saja kita selalu dihadapkan pada pilihan-pilihan yang tidak ada satupun diantaranya yang ideal. Sementara itu kita tidak bisa atau tidak mungkin atau tidak dibenarkan untuk tidak memilih! Dan itu dalam hampir semua aspek kehidupan; dalam aspek sosial, pendidikan, seni budaya, ekonomi, pekerjaan, media, berbagai sarana, hukum, politik, dan lain-lain.

Nah dalam realita dan kondisi seperti itu, standar dan parameter yang harus dipakai dan diterapkan dalam menentukan suatu pilihan tertentu atau dalam  menilainya haruslah standar realistis, dan bukan standar idealistis. Karena memang pilihan manapun yang diambil oleh siapapun tentulah merupakan pilihan realistis pula, dan tidak mungkin ada pilihan yang idealistis.

Sebagai contoh misalnya dalam bidang dakwah Islam. Jika penerapan prinsip tadarruj (pentahapan) dalam perjuangan dakwah Islam diibaratkan naik tangga, dan puncak idealita islami murni itu ada di tangga 10 misalnya, sementara marhalah (tahapan) dakwah saat ini baru sampai tangga 3 misalnya, maka pilihan-pilihan dakwah di marhalah ini haruslah ditentukan dan dinilai berdasarkan standar dan parameter tangga 3 dan bukan tangga 5 atau tangga 7 atau apalagi tangga 10!

Dan kaidah penting dalam melakukan muwazanat (perbandingan dan pertimbangan) diantara pilihan-pilihan realistis adalah sebagai berikut: Selama diantara pilihan-pilihan realistis itu masih bisa dibedakan, maka secara syar’i seorang muslim atau muslimah tetap wajib memilih diantara pilihan-pilihan yang ada itu, dan tidak dibenarkan bersikap netral atau abstain dengan tidak menentukan pilihan tertentu di antara pilihan-pilihan yang tersedia. Dan yang dimaksud dengan “masih bisa dibedakan” itu yakni selama masih bisa dibedakan dalam hal baik-buruknya dan maslahat-madharatnya, atau masih bisa dibedakan dalam hal tingkat kebaikan dan kemaslahatannya ataupun tingkat keburukan dan kemadharatannya!

Saat kita dihadapkan pada pilihan-pilihan yang semuanya buruk dan madharat, seperti kebanyakan pilihan yang ada di hadapan kita selama ini, maka secara syar’I kita wajib memilih yang tingkat keburukan dan kemadharatannya lebih atau paling ringan dan paling rendah. Karena hanya dengan cara itulah kita bisa mencegah pilihan yang lebih atau paling buruk dan paling madharat. Jadi babnya disini adalah demi melakukan kewajiban inkarul munkaril akbar (pengingkaran atau pencegahan terhadap kemungkaran yang lebih atau paling besar), yang hanya mungkin dilakuakan dengan terpaksa memilih, berpihak dan mendukung al-munkar al-ashghar (kemungkaran yang lebih atau paling kecil), sesuai kaidah ikhtiyar ahwanisy-syarrain atau akhaffidh-dhararain (memilih atau menolerir keburukan/kemadharatan yang lebih ringan dan lebih kecil diantara dua pilihan buruk/madharatyang ada) di dalam ushul fiqih.

Dan terakhir, yang juga sangat penting disadari dan diingat bahwa, sikap netral atau abstain dalam menghadapi pilihan-pilihan realistis yang kesemuanya buruk dan madharat, namun masih bisa dibedakan tingkat keburukan dan kemadharatannya, pada hakekatnya merupakan sikap “memihak” dan “memenangkan” pilihan yang lebih atau paling buruk. Namun hal itu sering tidak disadari oleh pihak-pihak yang bersangkutan.

Wallahu a’lam, wa Huwal Muwaffiq ilaa aqwamith-thariiq, wal Haadii ilaa sawaa-issabiil.

1 Comment

Filed under Fiqih Pemahaman

One response to “Hidup Itu Memilih

Berbagi Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s